Pilih Kerja Di Start Up atau Corporate ?

image from www.quotecatalog.com

Mungkin banyak di antara kita semua, baik yang sudah bekerja maupun yang baru lulus kuliah berpikir, pilih kerja di Start Up atau di Corporate ya? Apa sih bedanya?. Sebelum kita membahas perbedaannya, sebaiknya kita mengerti dulu perusahaan seperti apakah yang disebut sebagai Start Up ataupun Corporate

Perusahan start up menurut wikipedia adalah merujuk pada perusahaan yang belum lama beroperasi. Perusahaan-perusahaan ini sebagian besar merupakan perusahaan yang baru didirikan dan berada dalam fase pengembangan dan penelitian untuk menemukan pasar yang tepat. Tetapi sepertinya, di era sekarang ini pengertian perusahaan Start Up bergeser menjadi perusahaan-perusahaan yang berbasis teknologi dan informasi, dan biasanya menciptakan pasar baru. Contoh dari perusahan Start Up di Indonesia adalah Tani Hub, Gojek, Traveloka, Buka Lapak, Ruang Guru dan lain-lain. 

Corporate atau sering juga disebut dengan perusahaan korporasi mengacu pada perusahaan dengan skala besar di mana di dalam perusahaan tersebut terdapat hierarki yang bertingkat. Biasanya corporate atau perusahaan korporasi ini juga sudah lama berdiri. 

Dari sekilas penjelasan di atas dan sedikit pengalaman penulis,  sekarang saatnya kita membahas perbedaan bekerja di Start up dan perusahaan Corporate. Perbedaannya adalah :

Budaya Kerja

Perbedaan paling utama adalah pada budaya kerja, di mana pada perusahaan corporate terdapat hierarki yang bertingkat sedangkan di perusahaan start up cenderung lebih bebas. Dalam hal ini, maksudnya adalah pada perusahaan start up, siapa pun dapat berbicara langsung dengan tingkat tertinggi di perusahaan tersebut, komunikasi lebih bebas, siapapun dapat menyuarakan pendapatnya dengan mudah. Pada perusahaan corporate hal tersebut tidak dapat dilakukan karena adanya hierarki yang ada, jadi sangat terlihat sekali batasan antara karyawan dengan atasan sehingga komunikasi pun lebih terbatas.

image from pexels.com

Pada perusahan corporate, senioritas sangat terasa, tetapi di perusahaan start up tidak seperti itu. Hal lain yang membedakan adalah pada saat pengambilan keputusan oleh manajemen. Pada perusahan corporate, pengambilan keputusan lebih lama dibandingkan dengan perusahaan start up yang bergerak agresif,  sehingga keputusan manajemen  akan lebih cepat. Keputusan yang cepat yang diambil oleh manajemen juga membuat banyak perubahan yang terjadi dengan sangat cepat di perusahaan start up tersebut, oleh karena itu karyawan dituntut agar cepat dan mampu beradapatasi dengan perubahan-perubahan yang ada.

Sehingga pada beberapa perusahaan  start up, mereka membuat core value perusahaan yang bertujuan untuk  membentuk perilaku dan karakter di lingkungan kerja sehingga menumbuhkan budaya kerja yang sesuai untuk mencapai misi dan visi  perusahaan tersebut. Sebagai contoh perusahaan dengan core value yang hebat adalah Tani Hub Group, dimana core value yang dimilikinya adalah teamwork, agile, nurturing others dan innovation. Yang artinya adalah setiap karyawan diharapkan dapat saling bekerja sama, percaya akan satu sama lain, mampu dan cepat beradaptasi, belajar dari kesalahan dan segera bangkit, saling menjaga satu sama lain, berbagi ilmu dan berfikir kreatif.

 

Jam Kerja

Pada perusahaan corporate waktu kerja sangat mengikat sesuai aturan yang berlaku, sedangkan pada perusahaan start up jam kerja lebih longgar dan flexible. Hal ini dikarenakan pada perusahaan start up yang diutamakan adalah goal dari pekerjaan, jadi selama pekerjaan terselesaikan, maka berapa lama jam kerja bukanlah hal masalah. Walaupun banyak pula pekerja di perusahaan start up yang memiliki jam lembur hingga larut malam atau bahkan di hari libur karena banyaknya target yang harus dikejar.

 

Career Progression

Pada perusahaan start up kesempatan berkarier lebih luas dan banyak yang dapat dipelajari, sehingga kesempatan untuk berkembang lebih besar. Peningkatan karir pun bisa cepat, tergantung dengan apakah kita dapat menunjukan usaha terbaik kita dan terlihat “cemerlang”. Sedangkan pada perusahaan corporate, karyawan biasanya agak sulit untuk berkembang karena perusahaan ini sudah memiliki aturannya masing-masing. Hanya saja untuk peningkatan karier, perusahaan corporate memiliki aturan yang jelas, sehingga kita dapat memastikan kapan saatnya kita berada di posisi tertentu.

 

Lingkungan Kerja

Perusahaan corporate pada umumnya berlokasi di daerah perkantoran yang bagus, di mana didalamnya ruang antar atasan dan karyawan berbeda, sekat antar bagian pun jelas. Sedangkan di perusahaan start up, ruangan yang terdapat didalamnya berupa open space, yaitu ruang kerja tanpa sekat. Antar pekerja bisa bekerja di satu ruang terbuka tanpa ada perbedaan antar atasan dan  bawahan, di mana hal ini sangat baik karena membuat komunikasi baik dan terarah.

 

Terdapat kelebihan dan kekurangan bekerja baik di perusahaan Start Up maupun Corporate, pilihan semua tergantung pada kita masing-masing, apa yang kita tuju, apa yang kita butuhkan atau kecocokan dengan budaya kerja perusahaan itu sendiri. So, mau pilih kerja di Start Up atau corporate? Apapun itu, semoga berhasil. (GA)